Kereta Api Bisnis AC Argo Parahyangan

Interior bisnis ac

Interior bisnis ac argo parahyangan

Empat puluh lima ribu rupiah, harga tiket kereta api Argo Parahyangan kelas bisnis jurusan Jakarta (Gambir) – Bandung. Ada yang berbeda dari kereta api bisnis lainnya yang sering penulis gunakan untuk pulang kampung, sebut saja Senja Utama Yogya. Kereta kelas bisnis Argo Parahyangan ini menggunakan pendingin udara alias AC. Sempat teringat akan janji dirjen perkeretaapian yang akan memberikan fasilitas AC pada semua kelas kereta. Janji tersebut ternyata terealisasi juga. Kereta kelas bisnis yang biasanya panas ketika siang hari menjadi sejuk karena fasilitas AC, meskipun AC yang digunakan terlihat seperti menggunakan AC rumahan. hehehe..!!!

Iklan

Lumpur Vulkanik di Jalan Raya Muntilan, Magelang

Hujan abu vulkanik gunung Merapi yang menyelimuti Muntilan, Magelang, Jawa Tengah melemahkan lalu lintas disana. Kemarin, 6 November 2010, saya bertolak dari Jogja akan menuju kota Pekalongan. Baru sampai kota Sleman, abu vulkanik yang tebal telah menemani perjalananku. Hingga akhirnya di perbatasan DIY-Jateng, jalan mulai licin karena baru saja di daerah tersebut dilanda hujan lebat. Jalan licin dikarenakan adanya abu vulkanik guning merapi yang terkumpul di Jalan Raya Jogja-Semarang tersebut, lalu diguyur hujan. Sehingga jalanan tersebut dipenuhi lumpur.

Saya terus maju melanjutkan perjalanaan walaupun hanya bisa berjalan dengan kecepatan maksimal 10 km/jam dengan seangat berhati – hati mengendarai motor, karena jalanan yang begitu licin. Cukup jauh ternyata saya harus berjalan seperti itu, hingga tiba di Muntilan, Magelang. Disana lumpur begitu tebal, dan jalan semakin licin, sehingga memaksa saya menghentikan perjalan, dan kembali lagi ke Jogja karena saya sudah mulai kelelahan.

Beberpa gambar yang sempat saya abadikan:
















Pom Bensin SHELL lebih baik dari pada PERTAMINA

shell

Gue terheran – heran saat om gue mengisi bahan bakar mobilnya di pom bensin Shell bukan Pertamina, karena menurut gue lebih baik menggunakan produk dalam negeri seperti Pertamina dari pada mengunakan Shell yang merupakan produk asing (Amerika Serikat). Namun setelah berada di dasana, ternyata memang benar Shell lebih baik dari pada Pertamina.

Pertama, Harga Shell lebih murah dari pada Pertamina. Shell Super yang setara dengan Pertamax Pertamina dihargai 5800 IDR per liter. Lebih hemat 450 IDR dibandingkan Pertamax Pertamina yang harganya 6250 IDR per liter.

Kedua, pelayanan Shell lebih baik dibandingkan Peramina. Memang system 3S (senyum, salam, sapa) diterapkan dikeduanya, namun Shell memberikan pelayanan khusus seprti pembersihan kaca mobil yang tidak dimiliki setiap Pom Bensin Pertamina.

Ketiga, keamanan Shell lebih baik. Ketika anda mengisi bensin di Pom Shell, anda wajib mematikan mesin mobil anda, kalau tidak tentu saja tidak akan dilayani. Berbeda dengan Pertamina, walaupun sudah ada larangan menyalakan mesin, namun tetap saja masih banyak pelanggan yang menghidupkan mesin ketika pengisian BBM dan tidak mendapat teguran dari petugas Pom.

Keempat, pemberian bonus dari Shell. Ketika anda mengisi BBM senilai 50.000 IDR, anda akan mendapatkan sekaleng Coca – Cola seharga 6000 IDR. Jauh berbeda dengan Pertamina yang tidak memberikan bonus apapun pada pelanggannya.

Kesimpulannya, Pertamina masih jauh dibawah Shell. Coba bayangkan jika Pom Bensin Shell boleh membuka cabangnya di luar Jabodetabek, pasti Pertamina akan mengalami kebangkrutan yang cukup siknifikan. Oleh karena itu, saya harap agar Pertamina dapat memberbaiki bahkan menambah dari beberapa hal yang kurang dari Pertamina. Walaubagaimanapun juga, saya lebih cinta produk dalam negeri dibandingkan asing. Go….Pertamina !!!!!!

3 Hari di Ibukota

jakarta

Jumat 26 Juni 2009 hingga Minggu 28 juni 2009 gue habisin waktu liburan gue biat sekedar main – main ke Jakarta. Lebih tepatnya ke Cibinong, Bogor. Bersama Ibu dan ade gue, gue berangkat dari Pekalongan pukul 8.00 p.m dan nyampe di sana 7.00 a.m di hari Jumatnya. Sempat gue mengalami kendala ketika berangkat saat di Cikarang. Gue dioper ke bis laen padahal waktu gue sebelum naek bis itu, kondektur bis itu bilang kalau bisnya jurusan cibinong, ternyata jurusan Pulo Gadung. Payah niH, kondekturnya…. Walau sempat terhambat, akhirnya gue sampai juga di Cibinong dan gue udah di jemput ma Om gue beserta keluarganya di Pasar Cibinong buat diboyong ke rumahnya.
Hari pertama, gue ngikut Om gue ngantor. Sepanjang perjalanan gue bisa ngelihat pemandangan Ibukota dengan gedung dan jalan tolnya. Cukup menghibur menurut gue, karena gue bisanya Cuma ngelihat Jogja dan lebih utamanya jalan Kaliurang. Setelah kurang lebih 1 jam di dalam mobil yang larinya sampe 180 km/jam itu, gue nyampe di kantor om gue yang letaknya di bawah Stadion Lebak Bulus, yang merupakan markas Persija Jakarta. Sayangnya waktu gue kesana gag ada pertandingan, jadi gue gag bisa masuk ke Stadion itu. Setelah beberapa jam di ruangan kantor sambil ngoprek Ubuntu 9.04 di laptop om gue, gue di ajak om gue buat makan siang ma beli cd Ubuntu 9.04 (habisnya cd yang td rusak) di Poin Square sebelah kantor om gue. Waktu gue di dalam Poin, gue merasa takjub dan terheran – heran. Karena banyak banget punjual CD/DVD bajakan,,WaO….. muali dari Film, CD Lagu, dan MP3, semuanya komplit ada di sana. Gue sempet berpikir,”Buset,, bebas banget…. Kok gag ada razia ya di dalem Mall seperti di tempat gue??”. Setelah naik beberapa lantai, gue dapet cd Ubuntu dan kembali ke kantor buat ngotak – atik Laptop om gue hingga selesai dan langsung balik ke cibinong.
Hari ke dua, gue sekeluarga dan om gue sekeluarga mencoba menyari alamat tempat pertemuan keluarga yang merupakan tujuan utama gue sekeluarga datang ke Jakarta. Menurut info yang kami dapatkan, tempat pertemuannya di tempat sudara gue di daerah TMII (gue lupa namanya). Setelah ditelusuri akhirnya ketemu juga dan kami mampir disana. Setelah puas dengan jamuan yang diberikan tuan rumah, kami berangkat menuju ke kota Bogor. Kami menyempatkan buat beli roti unyil di suatu tempat di Bogor untuk oleh – oleh dan dikonsumsi sendiri. Setelah itu kami keliling kota melewati Kebun Raya dan tempat – tempat lainnya. Setelah itu kami mencoba mencicipi mie ayam bakso yang katanaya terkenal di daerah itu.
Hari ketiga, gue sekeluarga diantar oleh om gue sekeluarga ke tempat saudara gue di daerah TMII. Di sana keluarga gue dari ayah mengadakan pertemuan yang rutin diadakan setiap setengah tahun sekali. Setelah acara yang singkat tersebut selesai, gue sekeluarga dan pak de gue langsung pulang bersama. Kami menuju terminal bayangan yang letaknya di dareah TMII juga untuk menunggu bis yang akan mengantar kami pulang. Setelah bis tersebut datang kami naik dan berpamitan dengan Bapak gue, karena dia masih ada keperluan di Jakarta. Akhirnya kami berangkat dan tiba di Pekalongan jam 1.30 a.m dan berpisah dengan pak de gue yang turun di Boyolali.

Sepanjang Pekalongan Jogja

monumen1 tugu1

17 Juni 2009 ku ukur jalanan sepanjang Pekalongan Jogja. Terbentang 180 km dengan alur pekalongan – batang – weleri (kendal) – parakan (temanggung) – temanggung – secang (magelang) – magelang – sleman – jogja. Dengan Honda Supra yang begitu liarnya hingga 120 km/jam. Andai saja tak ada yang menghalang, pasti kudapat lebih. Sempat terhenti ketika sang pengatur memberhantikanku dan menannyai beberapa surat penting di tengah hijaunya lautan pepohonan. Namun semuanya teuntas tanpa ditambah beberapa masalah. Hingga kuinjak tanah Mataram yang kutempuh 4 jam dari asal.

Pameran Distro KickFest di Jogja Expo Center yang Ruamai Bangetz….

kickfest1Minggu, 19 April 2009, merupakan hari terakhir pameran distro di JEC. Tentunya, gue pingin nyamperin ntu JEC buat beli jumper ato kemeja yang baru. Habisnya, jumper gue uudah agak lama dan gue masih kekurangan kemeja buat kuliah. Gue ngerencanain kesana sama temen – temen gue dengan ketemuan dii JEC minggu sore.
Hari ntu memang mendung, tapi gue harus tetep ke JEC cz udah ada janji ma temen – temen gue. Sampe di san ague kaget banget.. Tempat parker motor penuh banget. Gue sampe susah markirin motor gue. Akhirnya gue dapet tempat yang pas buat motor gue walau agak jauh dari gedung JEC. Gue kesana sendirian. Sesuai rencana temen – temen yang ngajak ketemuan di JEC,so Gue kesana sendirian. Gue pikir gue orang yang pertama diantara temen – temen gue yang dateng ke JEC duluan. Tapi, setelah gue contact temen gue ternyata temen – temen gue udah pada belanja di dalem JEC. Gue langsung saja masuk ke dalam dengan membayar ticket masuk 5000 IDR. Waktu gue masuk, gue ngelihat lautan manusia yang begitu padatnya untuk belanja di situ. WeH WeHWeH….. Gue sempet pesimis nemuin temen – temen gue. Gue coba contact mereka dan mereka ngasih posisi mereka. So, gue nyari mereka di tiap satnd yang ada disana. Tapi gue ngak tau posisi mereka. Habisnya ramai banget dan bikin pusing. Dengan penuh usaha yang gue lakuin, gue akhirnya dapet ketemu salah satu dari temen – temen gue, Irham di depan pintu keluar.
Gue ma Irham lalu nyari jumper dan kemeja. Dari satu stand kee stand lain gue ngak dapet nemuin jumper ato kemeja yang cocok buat gue. Mungkin sebenarnya banyak yang cocok, tapi berhubung ramai banget gue ngak bisa milih. Gue rasanya pusing banget dengan desak – desakan banyak orang disana. Akhirnya gue ma temen – temen gue ngeliat ada stand yang tidak memajang produknya di depan stand tapi stand itu ramai banget. So, Kami samperin ntu stand. Di stand itu majangin produk kaosnya memang tidak dipajang secara langsung, tapi lewat buku yang berisi produk mereka dangan gambar produknya. Gue ngelihat – ngeliaht isinya dan akhirnya gue dapet salah satu kaos yang cocok buat gue. Akhirnya gue beli ntu kaos dengan harga 50000 IDR. Walau ngak sesuai denagn rencana awal gue buat beli jumper ato kemeja, gue tetep seneng dapet kaos ntu.
Kalo kamu mo pingintau acaranya di parmesan ntu, kamu dapet kumjungi di www.kickfest.com.